Dilema Berat Badan Anak???

2:06 PM Dewi 0 Comments


Urusan berat badan (BB) anak emang slalu happening tak lekang dimakan zaman. Walo aku juga kurus dan awalnya udah komit kalo gak akan meributkan urusan BB anak, tetep lho aku panik juga waktu liat timbangan Martyr ku naek sedikit demi sedikit. Gak seperti anak tetangga yang dalam sebulan bisa naek 1 kilo lebih.

Kakak ku juga pernah ngalamin hal kayak gini pada Dea anak sulungnya. Dan di usia Dea yang ketiga, dibawalah ke ahli gizi. Saran-saran dari ahli gizi antara lain:

1. Minum susu 3 kali sehari. Max kebutuhan susu usia diatas 1 tahun 500 ml. Jadi dimaksimalkan aja kali yah, misalnya 150ml x 3 kan baru 450ml tuh. Susunya juga apa aja.

2. Makan telur 2 butir sehari. Telurnya boleh diapain aja, rebus, ceplok, dadar atau apa pun, yang penting sehari 2 butir.

3. Tidur malam 8 jam. Gak boleh kurang.

4. Wajib tidur siang.

5. Makanan bergizi

Alhamdulillah, tanpa obat/suplemen apa pun, ponakan ku bisa naek BB-nya. Rencananya mau aku terapin untuk Martyr kalo udah usia 1 tahun. Semoga sukses juga seperti Dea.

Tapi, sekurus apa pun anaknya selalu plot BB dan TB (tinggi badan) anak di growth cart yang biasanya ada di buku kesehatan anak. Bagaimana kurvanya? Kalo di kurva masih ada kenaikan, walo sedikit tidak perlu khawatir.

Diliat juga behaviour anak, ceria setiap hari atau terlihat lemas dan lesu. Karena untuk SEHAT, banyak faktor yang mendukung.

0 comments: