Mengapa Aku Selalu Bersyukur?!

9:16 PM Dewi 0 Comments

Ibu-ibu rumpi di kantor ku menjuluki ku sebagai Mrs Mario Teguh. Alesannya karena, kata mereka, aku selalu aja think positive, bersyukur, and so on, dan sejenisnya. Katanya sih, kalo curhat sama aku jadi gak seru. Hehehe...

Terus terang, kalo dengerin orang curhat bawaannya bikin BT. Apalagi kalo yang curhat temen kantor. Yang gajinya ngepas lah, yang kerjaannya bosenin lah, yang jabatannya gak naek-naek lah. Bawaannya ngeluhhh melulu. Gak laki, gak perempuan. Yang paling ironis yah aku ini, ngeluhin temen yang hobinya mengeluh.

Kalo emang udah kesel banget, sering deh aku sindir-sindir.

Eh, bersyukur loe punya kerjaan. Udah diangkat jadi pegawai tetap, liat tuh banyak yang lebih pinter dan rajin cuma pegawai outsource.

Baru setaun aja udah bilang bosen loe, emang semua kerjaan disini udah bisa elo handle semua? Kalo belom bisa, belom boleh bilang bosen. Belajar dulu yang banyak.


Pada sakit ati gak yah? Semoga sih iya, biar pada introspeksi diri.

Bener lho, sesusah-susahnya kita, masih banyak banget orang yang lebih hebat dan lebih pinter tapi gak dapet kesempatan seperti yang kita punya sekarang.

Temen ku, punya dua degree dari sebuah universitas negeri di Depok. Sarjana Hukum dan Sarjana Ekonomi. Dengan dua degree itu- dari PTN pula, harusnya diatas kertas, gampang dong dapet kerja. Tapi temen ku itu rejekinya cuma pegawai kontrak di sebuah bank swasta.

Tahun lalu, temen ku terkena penyakit TBC. Tingkat akut. Dan karena penyakitnya pula, perusahaan tidak memperpanjang kontraknya lagi. Penyakitnya makin parah, sampai teman ku gak bisa bangun dari tempat tidur (lumpuh). Pengobatan hanya mampu melalui alternatif, karena tidak mampu buat berobat di rumah sakit. Keluarganya memang keluarga tidak mampu. Anak yatim, ibunya sudah tua dan masih punya adik yang harus dibiayai.

Beruntung, teman-teman kampus dan teman-teman SMA-nya mendengar kabar sakit tersebut. Bergotong-royong lah kumpulin uang, ngebantu bikin SKTM (Surat Keterangan Tidak Mampu), sampai teman-temannya yang bergelar dokter ikut memantau perkembangan. Alhamdulillah, udah di operasi. Walo keadaannya belum bisa dibilang baik, tapi udah lebih mending ketimbang awal denger cerita temenku itu sakit. Dan hebatnya lagi, temen ku itu selalu punya keinginan untuk sembuh, gak pernah pesimis dan tetap ceria.

Tuh, coba deh bandingin sama kehidupan aku. Aku juga cuma average woman. Waktu kuliah kerjanya pacaran muluk. Kerjaan biasa aja, gaji gak wow banget dan tiap hari jadi bumper-nya bos kalo lagi gak mood.

Tapi alhamdulillah, punya suami yang baik banget, punya anak yg sehat dan cerdas, keluarga masih lengkap, walo gak tajir-tajir banget tapi gak pernah idup susah-susah banget, punya kerjaan tetap, kalo sakit bisa re-imburse ke kantor aku atau suami, ditambah lagi masih ada asuransi (triple re-imburse). Alhamdulillah, alhamdulillah ya Rabb...

See... life isn't that bad!!! Coba deh, itung lagi semua yang patut disyukuri.

UNCOUNTABLE!!!

0 comments: