SUPER MOM!!! = Ibu Hemat?

8:22 PM Dewi 2 Comments

Lunch hari ini topik bahasannya seru. Tentang Super Mom yang pernah dibahas di Kick Andy. Super Mom yang dimaksud disini, seorang single mom, pekerjaan serabutan, ditinggal mati oleh suaminya dan musti menghidupi 15 anak. Dan sang ibu sukses membesarkan anak-anak mereka hingga sarjana semua dan beberapa anaknya ada yang menjadi dokter.

Bahasan makin meluas ke keluarga masing-masing. Bener juga lho. Orang tua ku, dua-duanya PNS, bisa sekolahin 5 anak sampe sarjana. Orang tua temen ku lebih hebat lagi, anaknya 10, pekerjaan pengrajin skala kecil di daerah dan semua anaknya bisa jadi sarjana semua juga.

Yang jadi bahasan, kenapa terus kita-kita ini yang masih muda, masih punya karier, kayaknya takut banget punya anak lebih dari dua?

Kalo kata temen ku, DUNIA UDAH BERUBAH!!! Semua sekarang serba mahal...!!! Semua beda dengan yang dulu...

Ada benernya juga sih, dunia emang berubah. Selalu berubah. Tapi yang sekarang kita anggap murah kan, jaman dulu mahal banget. Dan yang sekarang kita anggep mahal, besok-besok bisa jadi kita anggep murah. (inget nilai uang yang selalu berubah)

Kalo aku bilang sih, KITA yang berubah. Lifestyle kita yang udah sedemikian tinggi.

Coba bandingin yuk:
a. Jaman dulu orang gak pake HP hidupnya baik-baik aja tuh. Skarang pembantu aja pake HP. Punya gaji gede dikit langsung pake BB. Padahal dari HP doang minimal kita udah keluarin uang 100 ribu. Kalo pake BB minimal 200 ribu.

b. Waktu kecil dulu, yang namanya pelesir ke mall bisa diitung dengan jari. Paling cuma waktu lebaran atau taun baru. Sekarang hampir tiap hari ada aja keperluan buat pergi ke mall. Kalo gak emaknya yang shopaholic, anaknya yang kecanduan mall. Kalo gak ngaku setiap hari ke mall, oke lah sebulan dua kali pasti pernah ke mall. Padahal sekali ke mall, bisa keluarin duit min 100 ribu. Itu juga udah menderita banget, cuma window shopping dan anaknya makan KFC/McD sementara ibunya cukup ngabisin tulang bekas anaknya.

c. Jam makan siang: makan dimana?? naek apa??? taxi dong... jalan? panas ah... Deket sih, tetep aja pegel, panas, nanti pusing.
Dulu kalo ikut mama ke kantor, dari Thamrin jalan rame-rame ke Sabang buat makan siang. Gak pernah ngerasa pegel karena sambil becandaan. Kenapa sekarang jadi manja banget yah? cuma ke Electronic City yang lokasinya cuma beberapa ratus meter aja pake naek taksi. Sekali naek taksi biasa abis 10 ribu, misalnya pergi bertiga seorang 3 ribuan. Pulang pergi udah 6 ribuan buat ongkos aja lho, belum makannya. Sebulan bisa abis 120 ribu (kali 20 hari kerja) buat taksi aja.

d. Sekolah di negri dulu jadi banggaan banget. Malah kalo masuk swasta rasanya kayak buangan. Sekarang kebalikannya. Most of my friends milih masukin anaknya ke sekolah swasta. Alesannya, ada pendidikan agamanya. Atau, ibu-bapaknya kerja, masak anaknya masuk negri sih? Sigh! Belum tau yah sekarang sekolah negri ada yang statusnya unggulan, rintisan, internasional, dll yang gak kalah dengan swasta. Konyolnya, udah tau resiko masukin anak sekolah mahal (apalagi swasta), tapi masih aja ngeluh mahal. Udah deh, sekolah emang mahal, tapi mau gak mau anak kan musti disekolahin. Stop whining!

e. Baby class. Kalo masuknya 2 juta, setiap bulan 250 ribu, setaun bisa abis lima juta. Padahal kalo dipikir, perlu gak sih baby class?? Beda-beda sih pendapatnya. Kalo ngerasa emang perlu, silahkan ambil. Tapi balik ke poin (d), jangan ngeluh soal biaya, karena kan emang perlu (yang beranggapan perlu).

Nah, akumulasiin deh tuh semua biaya yang bisa dihemat. Seandainya bisa sebulan hemat 500 ribu aja di alokasiin ke reksadana Saham, atau ditabung dulu di Tabungan Rencana Mandiri terus kalo udah setaun cair dibeliin emas, lumayan banget kan buat tabungan kuliah anak. Asal bisa konsisten aja nurunin gaya hidup dan gengsi.

Jadi, setuju gak kalo KITA yang berubah?

2 comments:

wah,.. inspiring bgt artikelnya bu,.. Hmmm emang kayaknya kita yg harus berubah,... btw bisa kasih simulasi tentang tab rencana mandiri gak klo nabung sebulan 200rb,.. thx ya atas bantuannya

Dewi said...

baca disini aja yah mba...

http://www.bankmandiri.co.id/article/555626327528.asp