Kenapa saya memilih jadi working mom...

5:05 AM Dewi 1 Comments

Aku ngerasa kalo kecenderungan ibu-ibu sekarang untuk milih jadi ibu rumah tangga. Ga salah sih... Waktu aku baru melahirkan juga sempet pengen di rumah aja ngasuh anak. Tapi makin kesini kok, kepengenan itu makin jauh aja deh. So, ini alesan-alesan aku kenapa tetap milih kerja.

1. Money, money, money...
Ga boong kalo salah satu alesan utama aku kerja karena duit. Alhamdulillah posisi suami di kantor cukup bagus dan gajinya (yang semua aku pegang) cukup. Dulu waktu awal nikah malah pernah kepikir kalo nominal gaji suami udah mencapai segini, aku ga usah kerja ya. Ternyata alhamdulillah, nominal yg dulu kita harepin udah kecapai lebih cepet. Tapi ternyata karir ku pun makin lumayan (lumayan bikin pusing) yang kayaknya sayang kalo aku tinggalin gitu aja. Apalagi ada embel-embel aku pegawai BUMN, dan suami swasta, jadi sayang kalo aku ninggalin kerja gitu aja... (padahal sih sama aja...)

Yang jelas financial independent yang aku cari. I'm not a big spender. Suami ku tuh yang gitu... Tapi aku kecanduan investasi. Beneran! Kalo ngeliat harga emas lagi turun, atau saham lagi drop rasanya gatel pengen beli. Mending ga usah kongkow di resto bareng temen deh, ketimbang ga nambah portfolio pas market drop. Apalagi suami yang tergolong konservatif, kurang setuju aku ikutan reksadana. Tapi tetep aku nekat. Ini kan duit aku sendiri. Not yours. Insya Allah ada hasilnya deh.. *finger crossed* Daripada belanja baju-baju ga jelas yang menuhin lemari. Suami cuma geleng kepala deh kalo alesannya itu.

Selaen itu juga bisa bantu-bantu keluarga tanpa harus ngerasa sungkan sama suami. Suami ku sih tipe yang royal dan ga pernah keberatan ngeluarin duit. Tapi tetep kalo ngeluarin duit suami buat urusan keluarga aku, aku sendiri yang sungkan. Misalnya sepupu yang meninggal tiba-tiba dan ninggalin anak-istri. Siapa lagi coba yang mau bantu kalo bukan keluarga sendiri? Tapi tetep sih aku pasti laporan juga sama suami. Jadi walo aku bebas ngeluarin duit buat apa aja, aku tetep laporan.

2. Keep my insanity
Punya 2 kehidupan (work life and family life) bikin aku tetep waras. Seharian stres di kantor. Tapi begitu pulang ke rumah, semua beban rasanya ke angkat. Semua capek dan marah jadi ilang tiba-tiba. DI rumah jadi ga pernah marah.

Tapi begitu kelamaan di rumah, yg ada jadi bete. Kesel sendiri. Ngerasa ga becus jadi ibu dan istri. Akhirannya anak dan suami diambekin. Not healthy. Musti balik ke kantor dan balik ke alinea atas.

Kalo dipikir-pikir ini enaknya jadi working mom. Capek urusan kantor, ada anak buat alihin stres. Kesel urusan rumah tangga, ada temen2 dan kerjaan yang bisa ngelupain kesel kita dan kangen lagi sama keluarga. Gak stuck terus-terusan di rumah...

Tapi akan jadi ga waras kalo musti tiap hari lembur, pulang malem dan ga ketemu keluarga. Kita kerja kan buat ngebahagiain keluarga, kl sampe keluarga ga pernah ketemu kita apa mereka jadi bahagia???

Work life balance lah pokoknya...

3. Eksistensi
Buat mrs Exist macem aku, ini penting banget. Yah... gitu lah...

4. Pesen mama
My mom was a working mom... Dan beliau sll pesen kalo perempuan sebaiknya punya penghasilan sendiri. And here I am mom...

Benernya masih banyak lagi sih... Tapi 4 aja udah cukup mewakili...

1 comments:

ndutyke said...

blm pny anak sih (suami alhamdulillah udah ada, heehehe) . yah semoga dimudahkan jalannya yaa... :)

btw, kalimat ini gwbgt deh, but in my case = working wife:

"Kalo dipikir-pikir ini enaknya jadi working mom. Capek urusan kantor, ada anak buat alihin stres. Kesel urusan rumah tangga, ada temen2 dan kerjaan yang bisa ngelupain kesel kita dan kangen lagi sama keluarga. Gak stuck terus-terusan di rumah..."