Bully mem Bully

11:36 AM Dewi 0 Comments

Ini maksudnya bukan maen kebo-keboan lho... Bukan pengen bahas kumpul kebo juga. Bullying disini maksudnya diperlakukan tidak menyenangkan oleh orang lain, bisa teman, saudara, pembantu misalnya. Perbuatan tidak menyenangkannya bisa berupa ejekan, diisengin atau dikerjain abis-abisan. Terinspirasi dari bahasan di milis sekolahrumah.

Bullying dimana-mana ada. Pada anak-anak, bullying biasa terjadi karena:
1. usia, kalau anak yang usianya lebih kecil, kemungkinan dibully oleh anak yang usia lebih besar.
2. badan, kalau badan anak kita lebih kecil, kemungkin dibully oleh anak yang badannya lebih besar.
3. status sosial, kalau status sosial kita lebih rendah, kemungkinan dibully oleh anak yang status sosialnya lebih tinggi.

Gak cuma di sekolah, atau lingkungan anak-anak aja. Bahkan lingkungan kantor yang isinya orang-orang dewasa berpendidikan aja masih ada tindakan bullying. Biasanya sih dari senior ke yunior.

Waktu TK dan SD aku juga jadi korban bullying. Mungkin karena tubuh ku mungil. Dan masuk kerja juga masih kena bullying sama senior-senior. Untungnya aku bisa ngelewatin itu semua dengan baik.

Aku gak bisa kasih tips macem-macem, cuma yang aku rasa biar bisa ngelewatin masa bullying itu adalah rasa Percaya Diri. Terserah mereka mau ngejek apa atau mau ngapain. Cuek is the best. Biar mungil asal keren.

Dan cari orang yang bisa dipercaya untuk sharing. Karena kita orang tua, kita harus bisa jadi pendengar buat anak-anak kita kalo mereka curhat jadi korban bullying. Kalo kita di bullying di kantor kita bertemen aja dan saling curhat dengan sesama yunior. Selain ngurangin rasa stres ini dari saling sharing ini bisa ningkatin PD juga kan.

Beri nilai lebih apa pun yang kita lakuin. Make yourself special. Misalnya jadi juara kelas, jadi anak yang baik (membantu ortu, mengasuh adik, dll), jadi karyawan teladan, jadi juara kasti, dll. Gali semua bakat yang ada di diri anak dan kita. Kalo lingkungan menilai kita baik, rasa PD bertambah, punya banyak teman dan temen yang dulu bullying malah bisa-bisa pengen jadi temen kita. Pengalaman terakhir sih, senior kantor yang bully aku sekarang malah rajin nelponin ajak makan siang bareng karena di tempatnya yang baru gak punya temen.

0 comments: