Martyr di Sapih

8:47 PM Dewi 2 Comments

Mulai kemaren malem, pas malam takbiran idul adha 2010 Martyr disapih. Usia 2 tahun 3 bulan 8 hari.

Kasian

Gak Tega

Nangis sekenceng-kencengnya.

Udah dibujuk pake kambing juga gak mempan. Jam 10 malem baru tidur, dari biasanya jam 8 udah pules. Tidur setelah 1 jam nangis ngejer dan ditimang-timang.

Papa hampir nyerah. Tapi aku yang selalu ngingetin, "Jadi orang tua harus konsisten." Apalagi Martyr disapih kan atas keputusan dari Papa.

Jam 3 subuh kebangun, minta nenen. Gak dikasih lagi, nangis lagi ngejer setengah jam. Setengah jam sebenernya gak lama yah, tapi Martyr yang biasanya gak pernah nangis kayak gitu rasanya waktu berjalan lama banget. Bobonya setelah kecapekan nangis dan ditimang-timang lagi.

Besoknya pas hari lebaran. Capek maen sama kakak-kakak yang pada kumpul, jam 12 siang minta bobo. Sempet marah karena gak boleh nenen, tapi cuma bentar langsung bisa tidur sendiri.

Dan malem ini!!! Malem kedua Martyr disapih!!! Udah langsung bisa bobo sendiri. Tanpa Nenen. Tanpa ngamuk. Bahkan tanpa minta. ALHAMDULILLAH... Kamu memang anak istimewa sayang. Bener, dari cerita kakak dan baca-baca dimilis, rata-rata baru berhasil di hari ketiga. ALHAMDULILLAH...

Efek laen dari penyapihan ini, nenen mama rasanya bengkak.

Maafin mama yah Kakak. Walau kakak gak nenen mama lagi, mama akan selalu sayang sama kakak, dan selalu ada buat kakak. Love you kakak

2 comments:

BunDit said...

Huhuhu...aku belum bisa tega mam. Semoga Dita segera bisa mengikuti jejak Martyr deh :-)

Dewi said...

aku juga ditega-tegain bun... alhamdulillah sukses...