Kejang Tanpa Demam

11:04 AM Dewi 5 Comments

It’s gonna be a long story
Weekend minggu lalu dihabiskan keluarga kecil kami di Bandung. (Cerita lengkapnya bakal ada di postingan lain). Hari Minggu, sekitar jam 2 pagi Martyr muntah-muntah dan mengeluh sakit perut. Aku dan Didiet pikir hanya masuk angin karena sebelumnya kami abis dari Kampung Daun yang dingin dan baru mulai makan malam jam 8.

Minggu, udah ceria lagi. Makan susah dan musti dirayu-rayu. Muntah lagi. Mau langsung pulang tapi Martyr gak mau. Mau jalan-jalan aja katanya. Kita ke Rumah Mode aja bentar sekalian makan siang. Abis makan Martyr muntah lagi. ampe rumah Martyr masih keliatan ceria. Sorenya muntah.

Senin, masuk kantor kayak biasa. Siang ditelpon mama, Martyr badannya panas dan ngeluh sakit perut terus. Didiet pulang cepet dan bawa ke dokter Toto. Dikasih obat dan kata dokter sakitnya dikarenakan buang air yang gak tuntas dan sisa kotorannya menumpuk diusus dan berakibat ususnya lengket. Sepanjang malem Martyr lemes, kadang mengeluh sakit perut dan masih anget.

Selasa pagi, udah ga anget, masih lemes tapi udah bisa ketawa-tawa. Aku dan Didiet pergi kerja kayak biasa. Jam 8.30 dapet telpon dari tetangga. Martyr dibawa ke RS Patria IKKT karena kejang. Aku langsung pulang. Di RS Patria IKKT, Martyr udah ga ada. Ternyata udah di pindah ke RS Harapan Kita.

Sampe di Harkit, Martyr lagi tidur. Sebelumnya kejang 3 kali. Kejang tanpa demam. Di rumah sekali, di Patria IKKT sekali dan sekali di Harkit. Martyr diinfus dan dirawat setelah aku setujui. Dirawat di kamar Teratai 202. Oleh dr Toto dirujuk ke dr Amril, dokter anak subspesialis saraf. Dr Amril bikin plan untuk di tes darah USG perut dan EEG untuk ngeliat gelombang otaknya. Ditambah dengan tes mantoux karena berat Martyr kurang. Bangun dari tidurnya, Martyr udah ceria lagi. Masih lemes tapi lincah. Malamnya, temen-temen Didiet plus keluarga nengok. Mereka heran, karena Martyr ga keliatan sakit sama sekali. Lincah banget dan ga ada perubahan dari keseharian.

Rabu, Martyr di tes mantoux dan darah. Setelah selesai lanjut USG perut. Keluarga Didiet nengok dan temen-temen kantor ku juga datang. Alhamdulillah, banyak yang peduli sama aku dan keluarga

Kamis, hasil darah dan USG nya bagus. Dr Amril bilang Martyr boleh pulang kalo udha EEG. Tes EEG baru dimulai kalau Martyr sedang tidur, jadi aku ajak jalan-jalan keliling RS. Gak lama, Martyr tidur dan tes EEG dimulai. Kabel-kabel ditempelin di kepala. Alhamdulillah selama proses Martyr tidur pulas. Selesai EEG, kami langsung pulang.

Sabtu, kami kontrol. Hasil tes mantoux negatif. Hasil EEG menunjukkan ada gelombang otak Martyr yang diatas rata-rata normal. Pesan dokter harus dijaga agar ga kejadian seperti ini lagi dan minum obat anti kejang sampai keadaan stabil. Kapan stabilnya? Wallahualam. Musti rajin kontrol juga. Semoga ini kejadian pertama dan terakhir. Sehat selalu ya kakak Martyr...

5 comments:

ajeng said...

ya ampyunn wi...kok nggak cerita? huhuuhhu....jd ikutan panik bacanya..=(..martyr sayang cepet sembuh ya 'nak....tante ajeng sayang ma martyr..mmmuuahhh....

soul of me said...

Siang mba,
putri saya mengalami hal yg sama. sy ingin coba cek ke Harkit, for my 2nd opinion. apa sj yg harus sy siapkan. terima kasih.

Dewi said...

@soul of me:
hallo mba... coba cek ke harkit aja mba... udah EEG belum? kalo udah sebaiknya bawa hasil EEG dan hasil lab lainnya... smg cpt sembuh ya mba

siskawu said...

mama martyr,

gmn keadaan martyr skr? sudah tidak pernah kejang lagi kan?

anak saya kejadiannya persis dengan martyr. diare, muntah lalu kejang. skr disuruh minum depakene sampai 2 tahun..

apa skr martyr masih minum depakene?

makasih mbak.

siska

Dewi said...

hallo mba siskawu... martyr minum depakene hanya beberapa bulan saja. waktu itu disuruh minum sampe 2 tahun juga. tapi trs saya hentikan. alhamdulillah ga pernah kejang lagi...