Motivator Kiri

10:45 AM Dewi 0 Comments

Hai... Assalamualaikum...

Setelah berhibernasi cukup lama, aku tergelitik untuk menulis lagi. Sebabnya karena sore kemaren aku tergelitik dengan twit dari seorang motivator/penulis buku @ip*horight.

Emang nulis apa sih?
Kemaren itu, motivator yang dijuluki Motivator Kanan sharing pengalaman kuliahnya sambil jualan. Intinya, kuliahnya gak berjalan lancar, sampe IPK-nya rendah tapi dagangannya lancar sampe sekarang jadi pengusaha. Jadilah dia gembar-gembor, IPK itu gak penting. Ayo berdagang sejak remaja.

Waktu follower-nya nanya, "buat apa kuliah?" dijawab "titel itu penting buat ngambil hati calon mertua"
Ditanya lagi, "Walo pun IPK merupakan amanah ortu?" dijawab "Beri ortu penjelasan dan pengertian"

Dan sepanjang sore itu twitnya (buat aku) seolah-olah memojokkan mahasiswa yang belajar dengan bener dan punya target untuk ber IPK tinggi!!!

Gak ada yang salah sih, mengajak remaja untuk berwirausaha. Tapi juga jangan sampe membenarkan seorang mahasiswa kuliah dan belajar asal-asalan dong.

Sangat disayangkan kr yang nge-twit adalah seorang motivator, yang harusnya memberi motivasi. Kali aja ada mahasiswa yang udah putus asa, ga bisa ngatur waktu untuk kuliah dan begitu baca twit sang motivator jadi makin cuek dari kuliahnya. Lalu sang mahasiswa di DO karena IP nasakom (nasib satu koma), dan keluarga di kampung kecewa sementara usaha yang dijalankan si mahasiswa belum stabil.

Salah banget orang yang bilang ga perlu IPK gede. IPK emang bukan segalanya, tapi kalo sampe kuliah asal-asalan dan nilainya jeblok? Buat apa loe kuliah?

Cita-cita lo pengen jadi pengusaha? Silahkan aja! Tapi jangan kecewain ortu lo yang udah biayain lo kuliah dengan IPK kecil dong! Manage waktu! Konsisten!

Oke lah, elo biayain kuliah elo sendiri! tapi apa ga sayang kl udah banting tulang nyari duit, hasilnya IPK lo kecil? Mending duitnya buat nambah modal deh daripada buat kuliah.

Ooo.. Kuliahnya pake beasiswa... Itu justru IPK-nya musti mentok!! Siapa juga yang mau biayain mahasiswa o'on??

Kalo cita-citanya emang pengen jadi akademisi atau ilmuwan kan perlu IP bagus. Ga semua orang pengen jadi pengusaha lho!!!

Konyol kalo ada yang butuh titel sarjana cuma buat nyenengin hati calon mertua. Kalo cinta dan jodoh gak kemana bung! Cinta dan tanggung jawab lo sama ortu gimana?

Sedih aja gue kalo ada yang cuma asal-asalan sekolah dan kuliah. Sementara banyak anak-anak pinter yang musti putus sekolah dan gak bisa kuliah karena ga ada biaya.

Eh, gue juga ga yang paling bener sekolahnya. Bukan yang paling pinter juga. Gue juga bandel, tapi gue berusaha banget ga sampe ngecewain ortu gue. Karena itu salah satu bakti gue buat ortu. Dan gue pengen anak gue sukses secara akademis, hobi, profesi maupun akhirat. Amin.

Gue rasa @ip*horight bilang IPK ga perlu bagus cuma kompensasi karena waktu kuliah IPK-nya kecil :P

Menurut gue membenarkan nilai kita yang jeblok slm sekolah/kuliah itu KIRI bung. Yang KANAN itu kalo berprestasi di akademis dan non akademis. Banyak kok contohnya.

Pengalaman buruk itu jadiin pelajaran buat kita dan orang lain agar ga ngalamin hal yang sama. Bukan malah jadi pembenaran, apalagi sampe ngajakin orang laen.

Dan setelah diberondong twit protes gue, @ip*horight nge twit, "Mari membuka hati mempelajari hal yang baru bla bla bla". Bukannya ga mau membuka hati atau belajar hal yang baru. Ini namanya ga sepaham. Dan sang motivator juga musti membuka hati dan belajar hal yang baru. Seorang motivator harusnya seorang pendengar yang baik, bukan gitu?!

NO EXCUSE! Do Your Best In Every Step You Make!

0 comments: