Zat Besi Untuk Bayi ASI

2:56 AM Dewi 0 Comments


Waktu Martyr imunisasi DPT1+Polio minggu lalu (14/11/08), dokter mau ngeresepin Martyr vitamin zat besi. Katanya, bayi asi biasanya kekurangan zat besi jadi masih perlu ditambah vitamin lagi. Dan vitamin ini biasa jadi pendamping buat ASI. Waktu tanya temen ku ternyata anak nya juga diresepin vitamin yang sama. Ngubekin milis juga ada beberapa ibu yang ngalamin.

Jadi bingung, soalnya aku pernah baca di web sehat kalo ASI mengandung zat besi dan bayi asi tidak memerlukan vitamin tambahan lagi karena bayi asi tidak akan mengalami anemia. Ditambah lagi Martyr masih ASI Eksklusif. Cuma ASI aja sampai 6 bulan (insya Allah). Kasian kalo baby ku musti minum vitamin sintetis yang pasti ada zat kimianya. Apalagi katanya obatnya bener-bener berbau besi. Temen ku juga ternyata gak tebus resepnya, dan ibu-ibu di milis juga gak ngasih vitamin tsb sampe nanti 6 bulan. Hmmm... jadi ke inget buat e-mail nanyain hal ini ke milis sehat.

Karena aku bilang, "anak ku asi eksklusif dok, kan asi aja sampe 6 bulan" akhirnya dokter gak jadi kasih resep dan wanti-wanti agar ibunya banyak makan sayuran hijau. Oke deh, insya Allah aku turutin. Sampe hari ini aku rajin bawa bekel sayur buat cemilan di kantor.

Malemnya, Martyr panas karena imunisasi DPT-nya. Padahal udah milih DPT yang gak panas lho. Ternyata gak cuma panas di kantong, Martyr ku tetep aja panas juga. Obatnya tidak lain dan tidak bukan, cuma nen aja. Paginya langsung sembuh. Alhamdulillah.

Anehnya, dokter anak kakak ku, slalu nganjurin untuk kasih anak obat penurun panas setiap abis imunisasi yang bisa menyebabkan panas untuk mencegah datengnya panas. Over medicated kalo menurut aku. Namanya obat penurun panas kan baru di minum kalo badan anak panas, bukan sebaliknya. Itu pun ada batasannya sampe sekian derajat celcius. Apalagi panas karena imunisasi kan bukan penyakit, tapi vaksin yang sedang bekerja.

Ilmu kedokteran ternyata ngebingungin yah. Aku kira yang namanya ilmu kedokteran itu ilmu pasti yang gak bakal menimbulkan banyak pendapat. Bahkan sesama dokter anak pro-ASI pun suka ada beda pendapat. Ternyata gak ilmu hukum aja yang kebanyakan pro-kontra.

0 comments: