Cerita Umrah Maret Lalu...

7:42 PM Dewi 8 Comments

Duh... dasar pemalas... Pergi umrah udah 2 bulan lalu masih aja belum ditulis. Padahal udah banyak janji sama orang mau cerita...

Ok... so here we go...

Tanggal 15 Maret 2010 hari senin kami berangkat ke tanah suci. Kumpul di Bandara Sokarno Hatta jam 8 untuk breakfast sekaligus perkenalan sesama jamaah. Kami pakai MQ Tour & Travel. Pesawat baru take off jam 12 siang dengan Lion Air. Awalnya dijadwalin pake Garuda, tapi ternyata kami kebagian Lion Air. Apa boleh dikata deh, tapi lumayan juga dapet cash back buat nambah duit belanja. Hehehe. Ternyata Lion Air lumayan juga lah buat perjalanan keluar negeri.



Sampe Jeddah jam 7an malam, langsung lanjut ke Madinah by bus. Perjalanan Jeddah-Madinah sekitar 6 jam. Tiba di Madinah jam 3 pagi langsung check in ke Elaf Thaiba Hotel yang lokasinya pas di depan Masjid Nabawi.

Istirahat bentar, lanjut shalat subuh di Nabawi. Masjid Nabawi indahhhh banget. Dan rasanya adeeemmmm bgt tinggal di Madinah. Padahal mataharinya terik lho, tapi rasanya damai banget. Bahagia banget.



Jam 8 pagi jadwalnya ke Raudhah atau makam Nabi Muhammad SAW yang jadi bagian dari Masjid Nabawi. Masuk ke Raudhah lebih indah lagi. Katanya sih, kalo ditarik garis lurus ke atas dari Raudhah ini adalah surga. Subhanallah, bisa dibilang kami pernah nginjek kaki surga dong yah. Alhamdulillah.



Abis dari Raudhah, aku, Papa, dan Martyr jalan-jalan skitaran komplek masjid dan hotel. Yang dimaksud jalan yah beneran jalan sambil bawa stroller buat Martyr kalo capek. Maen kejar-kejaran sama burung-burung dara yang hidup liar, jalan-jalan sekitar masjid Nabawi dan tentunya shopping di Anwar Al Madinah Movenpick, mall depan hotel atau kaki lima sekitar masjid. Sayangnya mama ku tepar pas di Madinah ini. Tensinya naek karena kecapean dan terlalu menforsir diri.




Hari kedua City Tour. Jalan ke Jabal Huud, masjid Kuba-masjid pertama yang dibangun Rasulullah di Madinah, masjid Kiblatain-masjid yang punya dua kiblat, makam Baqi-makam tempat Oom Em di kubur, dan kebun Kurma.



Beginilah kegiatan utama di Madinah. Cuma ibadah, jalan-jalan dan shopping. Indah banget kan dunia. No more stress. Trus kalo lagi shalat, Martyr gimana? Ya diajak dong. Selama aku shalat, biasanya Martyr maen-maen sama anak-anak Arab disana. Kadang kalo lagi bosen suka nangis juga sih. Tapi selama itu sih gak pernah yang sampe ngeganggu banget. Alhamdulillah bgt deh punya anak yang gak rewel.



Belanja apa aja di Madinah? Beli gamis buat Martyr, beli gamis buat aku dan mamaku, beli macem-macem pashmina buat oleh-oleh kakak-kakak ku, beli Vaseline Petroleum Jelly buat oleh-oleh emak-emak ganjen di kantor, beli macem-macem kurma, beli jam swatch untuk mama dan papa- yang kalo dibandingin dengan di jakarta MURAHHHHH banget, dan satu set mobil-mobilan untuk Martyr.

Hari ketiga, siangnya kami siap-siap untuk check out dan melanjutkan perjalanan ke Makkah by bus. Kami ambil miqat-niat untuk umrah- di Bir Ali.

Nyampe di Makkah dihari ke empat jam 2 dini hari. Check in di Hotel Al Massa, langsung lanjut umrah. Capek banget. Dan tetep lho, Martyr dibawa thawaf dan sa'i. Abis umrah sempet diwawancarain juga sama A'a Gym buat radio. Soalnya lumayan langka juga jamaah dari Indonesia yang bawa toddler.





Hotel Al Massa di sebelah kanan Masjidil Haram. Menurut aku, kok Makkah lebih panas dari Madinah yah? Dan juga traffic-nya gak bersahabat seperti Madinah. Macet bo. Bahkan buat pejalan kaki yang bawa-bawa stroller pun ikutan macet. Di tambah lagi, tempat shalat untuk pria dan wanita juga gak bersekat yang jelas, jadi kalo mau shalat bener-bener musti perjuangan untuk dapet posisi yang enak. Ada enaknya juga sih, bisa shalat gak terlalu jauh dengan suami. Jadi bisa gampang kalo ketemuan.

Ohya, orang-orang Arab sangat pecinta anak-anak lho. Kemana-mana, tiap ada orang Arab liat Martyr langsung deh Martyr di gendong dan diciumin abis. Sempet parno juga sih, takut di culik. Pokoknya gak boleh lengah aja deh. Bukannya su'udzon sih, cuma waspada aja. Martyrnya juga enjoy banget jadi pusat perhatian orang-orang Arab. Cengar-cengir dan sok akrab gitu deh jadinya.





Hari kelima pas dengan hari Jum'at. Ini pertama kali aku ngejalanin shalat Jum'at. Dan jamaahnya berjubel. Sampe buat berdiri aja susah. Kalah deh bis kota di Jakarta. Subhanallah. Terharu banget kalo ngeliat jutaan umat muslim beribadah rame-rame. Khotbah Jum'atnya tentang Masjidil Aqsa dan perjuangan Palestina. Well, benernya sih gak ngerti khutbahnya secara pake bahasa Arab. Tapi sering aja disebut-sebut Masjidil Aqsa dan Palestine.



Kebesokannya Makkah city tour. Jalan ke Jabal Nuur, Jabal Tsur, Jabal Rahmah-tempat bertemunya Nabi Adam AS dan Hawa setelah berpisah 200 tahun, Arafah dan Masjid Jin. Di Jabal Rahmah, Papa dan Martyr sempet naek Onta lho. Ini dia yang ditunggu-tunggu sama Martyr dari Jakarta. Beli juga dong boneka onta di Jabal Rahmah.




Hari Minggu, kami berniat umrah lagi. Ambil miqat di Jaronah. Kali ini Martyr gak ikutan thawaf dan sa'i karena mama dan papa umrahnya gantian. Selama mama umrah, papa sama Martyr di hotel. Pas mama pulang, papa langsung pergi umrah. Enaknya sih bisa lebih khusuk ibadah. Tapi gak enaknya ada yang kurang kalo gak bareng suami dan anak.

Selama di Makkah, selain ibadah tentunya belanja dong. Tiap hari aja gitu deh klilingan Hilton. Belanja jam-yes! swatch lagi untuk papa lagi, dan jam dengan merk lain untuk oleh-oleh, kurma dan kue kurma, gamis untuk Martyr lagi, gamis untuk oleh-oleh ponakan-ponakan, baju-baju untuk ku dan mamaku, dan banyak lagi yang bikin penuh koper besar kosong yang emang sengaja dibawa dari Jakarta buat oleh-oleh.



Hari senin siang check out untuk lanjut ke Jeddah. Di Jeddah cuma city tour sebentar dan belanja di Balad. Musti dong disini belanja. Apalagi kalo bukan belanja sepatu. Kami kan keluarga pecinta sepatu. Papa beli DocMart dan aku beli Rocket Dog. Belanja sepatu disini jauh lebih murah ketimbang di Jakarta. Tapi musti berani nawar juga sih, dan sok akrab tentunya. Akhirnya aku dan papa bisa mempraktekkan bahasa Inggris disini. Setelah sebelumnya, orang-orang Arab lebih familiar dengan bahasa Indonesia ketimbang bahasa Inggris.

Kesan belanja di Arab? Buat beberapa item, di Arab jauhh lebih murah. Misalnya jam swatch, sepatu, make up. Baju juga ada yg lumayan murah meriah. Mungkin karena pajak import disana gak setinggi di Indonesia kali yah. Karpet gak nemu yang murah. Gak tau tempat belinya yang murah dimana sih. Emas sih harganya udah standart seluruh dunia yah. Paling yang bikin agak mahal di Arab ongkos bikinnya aja. Kalo untuk mall-nya sendiri, jauuuhhhh boooo sama Indonesia. Disini dunia per-mall-annya jauh lebih modern ketimbang di Arab yang katanya negara maju. Biar namanya keren, Mall Hilton, bentuknya cuma sekelas melawai doang disini. Bangga deh sama Indonesia kalo untuk urusan mall.

Selesai belanja, ke laut merah dan shalat di masjid terapung. Kalo urusan laut, emang Indonesia nomor satu deh. Kami disini sampe sore, karena pesawat kita bakal take off pas Maghrib. Sampe di Bandara King Abdul Aziz-Jeddah, sempet keilangan mamaku. Ternyata oh ternyata mama udah naek duluan ke pesawat. Sebel deh ah, bikin panik orang aja.



Alhamdulillah, besokannya tanggal 23 Maret 2010 sampe di Jakarta dan sampe dirumah jam 11 siang. Alhamdulillah bisa ibadah sekeluarga. Alhamdulillah pulangnya semua sehat dan tak kurang satu apa pun.

Bismillah, semoga ada rejeki untuk ketanah suci sekeluarga lagi. Amin...

Phew, panjang juga yah ceritanya. Ternyata kalo udah memulai, nulisnya lancar-lancar aja tuh.

8 comments:

waaah..TFS ya,Mbak.
Jadi terinspirasi pengen umrah juga bareng Ganesh dan Bapaknya.
Do'ain supaya cepet nyusul yaa...Amin.

Dewi said...

HAI!!! Insya Allah nyusul ke tanah suci juga... enak banget!!! nunggu RD profit dulu nih??? hehehe

Anonymous said...

wew...keluarga samara..asikk diceritain jadi gw bisa ikut menikmati siapa tau kecipratan ejeki bsai ikutn kesana..heheheh...aminnn....ajeng

Dewi said...

aminnn... insya Allah jeng... barengan yuk kalo mau kesana...

Nita said...

wow moro.. asik bgt bisa umroh brg si kecil! gue lg browsing2 umroh eh nyangkut di blogmu hihhi. tks for the info yah :)

Dewi said...

Hai Nita... nyasar kemari yah??? kapan mau umrah... nanti cerita yah...

dian mighty said...

....duh, seneng baca pengalamannya ...seneng pasti yaaa umroh bareng si kecil....ku juga rencana mau umroh sama anak ku yg 2 thn, tp msh bingung kalo lg di dlm masjid, ditengah2 jemaah yg penuh.....trs anak ku mau pipis atau pup gmn ya mbak?? kan kamar mandi katanya jauh ya diluar masjid.... ada pengalaman gitu ga selama umroh kmrn?? -dian-

Hamba Allah said...

Mau tanya mbak, di Balad beli sepatu docmart dimananya ya? Dan sepatunya ori kan? Terimakasih :)