Sekolah Yang Mengekang...

10:18 AM Dewi 2 Comments

Kenapa aku tertarik dengan homeschooling?
Pengalaman aku sendiri, terutama waktu SD yang menurut ku mengekang kreatifitas anak dan menutup mulut anak sampai takut untuk bersifat kritis.

Aku mau cerita pengalamanku sendiri waktu SD. Ini gak ngarang, aku emang bener-bener ingat karena aku orangnya agak-agak traumatik... (hehehe... lebay yah)

Dulu ada pertanyaan ulangan:
Sehabis buang air, kita harus....
dan aku jawab CEBOK. (bener kan??? sampe skrg pun aku bilangnya cebok) Dan jawaban aku langsung dicoret merah gede-gede. Waktu terima kertas ulangan aku sempet mikir "waduh... berarti slama ini salah dong kalo abis pipis atau pup pasti cebok."
Ternyata jawabannya adalah BERSUCI...

Pernah juga guru ku nanya:
Anak-anak... PBB singkatan dari apa???
Lalu aku satu-satunya yang angkat tangan...
Persatuan Bangsa-Bangsa ibu....
Ternyata jawabanku belum memuaskan guru...
Salah!!! bukan itu...
Tapi aku tetep kekeuh,
Saya baca dimajalah bobo kemaren itu bu...
Guru malah nyuekin
Ada jawaban lain anak-anak???
Lama gak ada yang jawab
Yg dimaksud guru ku, PBB itu adalah Pelajaran Baris Berbaris...
Oalahhh... padahal jawaban ku gak salah kan??? emang bener kan PBB itu bisa artinya Persatuan Bangsa-Bangsa... Bisa aja kan guru ku bilang
"Jawaban Dewi benar... tapi ada lagi PBB yang berarti lain yang berkaitan dengan kegiatan upacara..."

Dua diatas itu cuma contoh. Masih banyak lagi pengalaman mirip kayak gitu selama aku SD. Untungnya SMP dan SMA aku gak perlu ngalamin hal kayak gitu.

Dan ternyata udah belasan taun berlalu pun masih ada cerita seperti yang aku alami.
Cerita teman, yang ponakannya masih SD dapet pertanyaan ulangan: Siapa kah yang membersihkan tempat tidur??? Dijawab "Pembantu" dan dinilai salah oleh sang guru. Kasian kan???!!!

Tapi aku sendiri masih belum berani untuk nerapin murni homeschooling untuk Martyr nanti. Mungkin Martyr tetap akan sekolah formal mulai TK dan selanjutnya. Karena aku sadar, aku masih harus kerja. Tapi aku janji gak akan ngelepas tanggung jawab pendidikan ke sekolah. Aku akan tetap terlibat. Dan kalo Martyr sampe ngalamin hal yang sama dengan aku (hope not), aku akan bilang "gak ada yang salah dengan jawaban-jawaban kreatif kamu, jangan pernah takut untuk kritis, jangan pernah malas untuk baca dan belajar. mama akan selalu dukung kamu"

2 comments:

Anonymous said...

hahahaha.gw br tau sd loe sekejam ituuu..masih inget pula loe....gw malah lupa blas waktu sd gw ngapain ajah ma gurunya..hihiihi

Dewi said...

Jeng... gue banyak memori buruk jaman SD. Maklum Jeng, SD inpres. Tapi banyak memori seru juga... Dan biar pun gue suka dimarahin di kelas, sampe skr guru-guru gue malah jadi temen. Secara beliau temen ngaji nyokap semua... hehehe