Positif Silent ISK

8:56 PM Dewi 3 Comments


Sekarang ketauan kenapa Martyr berat badannya stagnan walo makannya gak bermasalah dan gak pernah sakit macem-macem.

Silent ISK (Infeksi Saluran Kemih).

Tau darimana?

Mama udah curiga karena Martyr selama beberapa bulan belakangan berat badannya gak naik. Walo orang lain dan mama sendiri selalu menyangkal dengan bilang, "emang turunan kurus, yang penting sehat, jarang sakit, anaknya lincah, mukanya cerah and so on". Tapi emang naluri keibuan gak pernah salah, pas imunisasi typhoid dan hep A dengan dr @Endahcitraresmi di RS Harapan Kita, mama mengutarakan kegundahan mama. Makanya dr Endah pun menyarankan untuk kultur urin.

Martyr kultur urin di Lab Pramita. Hasilnya keluar setelah 5 hari. Dengan biaya 200 ribu. Dan hasilnya positif biakan kuman E Coli >100000. Positif ISK.

Kenapa bisa ISK? Penyebabnya karena Martyr belum di sunat, jadi penisnya masih tertutup kulup. Dan kalau Martyr pipis, masih ada yang tertinggal di kulupnya dan disitulah berkembang biak bakteri E Coli. Waktu Martyr di bawah 1 tahun sih, tiap mandi emang dibersihin. Tapi makin gede makin susah dibersihin lagi secara anaknya pecicilan. Mungkin ini yang bikin kulupnya kotor.

Kenapa ISK bisa mengakibatkan BB stagnan?
1. Karena sari makanan dan nutrisi yang masuk ke tubuh anak akan dimakan oleh kuman tersebut
2. Karena dengan adanya kuman, anak bisa menjadi malas makan.
Mungkin Martyr masuk ke point 1. Kasian anak ku selama ini, dikasih makanan enak-enak gak jadi daging malah diabisin kuman jahat.

Sekarang Martyr musti terapi antibiotik buat mematikan kumannya. Antibiotiknya dicocokkan oleh dr Endah dengan hasil tes resistensi yang juga didapat dari lab. Terapi antibiotiknya sekitar 10 sampai dengan 14 hari. Tapi dr Endah menyarankan cukup 10 hari saja. Selanjutnya, 2 hari setelah hari ke 10 terapi antibiotik, Martyr harus kultur urin lagi.

Kenapa harus 2 hari setelah hari terakhir pengobatan? Karena kalau kurang dari 2 hari ditakutkan kumannya masih bersembunyi akibat pengaruh antibiotik. Jadi hasilnya gak akurat. Jadi kalau sudah 2 hari sudah bersih dari pengaruh antibiotik.

Setelah pengobatan selesai, disarankan Martyr segera di sirkumsisi atau sunat. Sirkumsisi ini untuk menghindari terulangnya ISK. Nyesel banget! Dulu padahal berencana mau sunatin Martyr dari bayi, tapi karena keluarga gak mendukung dengan alasan kasian akhirnya gak jadi. Sekarang lebih gak tega lagi, karena Martyr udah ngerti, udah bisa ngamuk, udah bisa ngomong "gak diobatin, gak sakit, sehat..."

Mungkin emang udah jalannya Martyr musti sunat umur 2 tahun. Lagian sunat kan proses hidup seorang laki-laki dan ilmu kedokteran sekarang udah sangat canggih, jadi gak perlu khawatir lagi. Umur 2 tahun menurut dr Endah udah bisa dengan dr bedah biasa, tidak musti dr bedah anak. Tapi musti dibius total. Mungkin dr Endah ngeliat sendiri ngamuknya Martyr waktu ditimbang doang yah. Gimana disunat coba...

Kalo udah disunat tapi masih terulang ISK (naudzubillah-ketok meja 3 kali) akan dilakukan USG ginjal karena dikhawatirkan ada kelainan pada saluran kencing. Ah... Semoga cukup sampai sunat aja. Jangan lebih. Amin.

Beruntung banget, Mama memutuskan pindah DSA dan jadi pasien dr Endah. Dokter idealis banget. Sangat komunikatif, gak buru-buru, bisa diajak diskusi, pro ASI, pro RUM (rational use of medicine), gampang dihubungi via telpon/sms, e-mail dan twitter, mau imunisasi simultan, gak gampang vonis penyakit alias musti ada lab penunjang, praktek di Harapan Kita alias deket rumah, dan kalo kasih resep obat generik. WOW! One of a kind banget. Kemaren beli antibiotik Martyr cuma abis 8 ribu perak doang. Makasih tante dokter. Semoga kebaikan tante dokter diganjar pahala berlipat oleh Allah SWT. Tetap idealis yah tante... We Need You... Masyarakat Indonesia butuh banyak dokter kayak tante...

3 comments:

bunda khalila said...

salam kenal,

masalah kita sama tentang BB anak kurus, tapi aku udah coba tes kultur urin hasilnya negatif, boleh minta alamat emailnya...biar bisa saling share mom...

Dewi said...

halo Bunda... alhamdulillah anak bunda hasilnya negatif. Mungkin emg posturnya mungil bunda. E-mail saya di d_asmorowati@yahoo.com

danevil.com said...

Halo Bunda,

mau nanya, kayaknya anak saya yang berusia 14 bulan juga didiagnosis mengalami gejala yang sama (ISK). boleh tau Dr Endah ini dimana praktek dan alamatnya?

tengkyu sebelumnya